Bupati : Empati Masyarakat Lebih Penting Daripada Membentuk Satgas dan Posko

51 views

Purbalingga, medianasional.id – Di saat pandemi Covid-19, empati masyarakat terhadap sesama justru lebih penting daripada sekadar membangun posko dan Satgas yang pasif. Hal itu diungkapkan oleh Bupati Purbalingga Dyah hayuning Pratiwi SE BEcon MM saat berkunjung ke Desa Buara, Kecamatan Karanganyar, Senin (12/4).

“Saya titip instruksi Gubernur, Jogo Tonggo betul-betul diperhatikan. Tidak hanya Satgasnya yang dibentuk. Tidak hanya Poskonya yang dibentuk. Akan tetapi semangat masyarakatnya untuk saling bahu membahu gotong-royong membantu, berempati kepada tetangga yang mungkin kesulitan saat pandemi ini, mungkin dia kehilangan pekerjaan, susah mencari makan. Nah ini harus dibantu, itu sebetulnya manfaat dibentuknya Satgas Jogo Tonggo,” kata Bupati dalam Acara Monitoring Jogo Tonggo, Padat Karya Tunai, dan Penyaluran BLT Dana Desa Buara.

Terkait dengan penanganan Covid-19, Bupati juga mengapresiasi desa-desa yang sudah memiliki tempat Karantina Berbasis Desa. Tempat tersebut salah satunya difungsikan sebagai tempat karantina pemudik lebaran yang tidak dapat menunjukan surat keterangan negatif/non reaktif atas hasil Rapid Antigen.

“Bagi pemudik yang tidak menunjukan surat keterangan negatif/non reaktif atas hasil Rapid Antigen, diberi dua pilihan. Mau dikarantina atau ke Puskesmas untuk melakukan Rapid Antigen,” katanya.

Pada kesempatan ini Bupati dan Wakil Bupati memastikan penerapan Peraturan Menteri Desa terkait penggunaan Dana Desa untuk kegiatan padat karya tunai desa (PKDT). Salah satu proyek/kegiatan fisik yang ditinjau yakni proses pengerjaan Pembangunan Talud Jalan Usaha Tani Dusun II Desa Buara sepanjang 182 meter yang ternyata banyak melibatkan warga sekitar.

“Saya titip padat karya tunai desa bisa dikerjakan di seluruh desa melibatkan masyarakat, agar bisa memberi dampak peningkatan perekonomian di desa. Itulah tujuan kunjungan kami, untuk memastikan agar padat karya tunai ini tidak sekedar lipstik tapi betul-betul diimplementasikan,” katanya.

Bupati juga menegaskan kembali program pemerintahan di awal jabatannya ini. Diantaranya penanganan Covid-19, pemulihan ekonomi dan perbaikan infrastruktur. Terkait dengan infrastruktur, Bupati berpesan agar desa-desa bisa melaporkan jalan kabupaten yang rusak demikian dengan jalan yang paling membutuhkan penerangan.

“Desa juga harus memperhatikan jalan desa, untuk bisa menganggarkannya dalam Dana Desa,” katanya.

Kepala Desa Buara, Amin menjelaskan bahwa Desa Buara saat ini berada di Zona Hijau Covid-19 dan sudah tidak ada yang terpapar, baik dirawat maupun karantina mandiri.

“Sempat ada yang terpapar sebanyak 4 orang, namun sekarang sudah sembuh dan sejak Maret 2021 sudah tidak ada lagi yang positif Covid,” katanya.

 

Reporter : Bambang

Editor : Tyo

Purbalingga

Penulis: 
author

Posting Terkait

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.