Satlantas Polres Wonosobo Menggelar Operasi Zebra 2020

344 views

Wonosobo, medianasional.id – Mulai Senin (26/10/2020), Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polres Wonosobo resmi menggelar Operasi Zebra 2020.

Pelaksanaan akan berlangsung selama dua pekan, atau hingga 8 November 2020.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Wonosobo AKP Harman Rumengge Sitorus S.IK, menjelaskan bila dalam operasi kali ini lebih menekankan kegiataan preemtif.

Namun demikian, bukan berarti tidak akan ada penindakan. Karena tetap ada fokus pelanggaran lalu lintas yang jadi prioritas pada Operasi Zebra tahun ini.

“Lebih ke giat preemtif, terakhir baru penegakan hukum kita lakukan. Ada beberapa jenis pelanggaran lalu lintas yang akan menjadi fokusnya,” ucap AKP Harman kepada Media Nasional.

Selain sasaran tujuh poin utama tilang pelangaran lalu lintas, Operasi Zebra menjelang tengah malam itu juga menyasar senjata api, senjata tajam, bahan peledak, identitas diri (DPO Polisi) dan peredaran narkotika.
Jenis pelanggar yang dimaksud, mulai dari tidak menggunakan helm, melanggar marka jalan atau stop line, dan melawan arus yang banyak di lakukan pengendara sepeda motor.

Penerapan sanksi atau denda pelanggaran akan merujuk pada Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Nomor 22 Tahun 2009.

Sebagai contoh, untuk pelangaran tak menggenakan helm, dendanya sebesar Rp 250.00.

Sedangkan marka jalan atau tak berhenti di belakan stop line, sanksinya mulai dari pidana dua bulan hingga denda paling banyak Rp 500.000.

Sementara melawan arus, denda paling banyak yang akan diterapkan adalah sebesar Rp 500.000 atau kurungan penjara selama dua bulan.

Pelaksanaa Operasi Zebra pada minggu awal dibarengi dengan cuti bersama dan libur panjang Maulid Nabi.

Guna menjaga kelancaran lalu lintas,AKP Harman menjelaskan pihaknya akan menyiagakan beberapa personel.

Menurut AKP Harman, meski Operasi Zebra waktunya bertepatan dengan libur panjang, namun dia memastikan bila sebaran personel yang diturunkan akan tetap siap siaga, baik untuk pengamanan dan juga operasi.

” Operasi zebra kita tidak ada razia, sifatnya hunting pada titik-titik yang menjadi kerawanan pelanggaran, itu yang kita laksanakan, titiknya juga berbeda. Titik-titik yang sering lawan arus, itu yang kita laksanakan ( penindakan) karena itu kan berbeda dengan jalur libur. Jadi tetap ada yang bertugas pengamanan sama Operasi Zebra, di hari pertama Operasi zebra ini kami sudah melakukan Tindakan 10 Tilang dan 253 Teguran,” pungkasnya.

Reporter : Andika

Editor : Drajat

 

DomaiNesia

Wonosobo

Penulis: 
author

Posting Terkait

Tinggalkan pesan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.